Saturday, December 17, 2011

Apabila Si Kecil diganggu...

Bergambar kenangan sewaktu bertugas di SRIMDE, 8 tahun lalu

"InsyaAllah, kita jumpa hari Isnin nanti... "

Itu janji kami. Antara saya dan sahabat saya, Hidayat. Temujanji yang dibuat untuk merawat si kecil.

Sudah agak lama kami tidak berjumpa. Apabila seorang sahabat menceritakan masalah anak kecilnya yang kerap menangis sejak 3 minggu yang lalu, saya terus terlintas untuk hubungi Hidayat.

Disebabkan ayah si kecil kesian melihat anaknya yang asyik menangis, beliau mempercepatkan temujanji. Bukan hari Isnin, tapi kalu boleh petang Jumaat. Alhamdulillah Hidayat bersetuju, tapi selepas asar kerana Hidayat ada temujanji lain sebelum itu.

Kami bergerak jam 4 petang melalui MRR2. Jalan agak sesak. Ibu dan ayah si kecil membuah kerisauan. Saya menghantar SMS kepada Hidayat, maklumkan kelewatan kami. Bimbang beliau ada temujanji lain. Namun lega apabila SMS dibalas:

"Takpe, aku tunggu..."

Alhamdulillah, kami sampai di Batu Caves jam 5.30 petang. Setelah 'diagnose' si kecil, Hidayat mula merawat. Beliau bertanyakan, sama ada si ibu atau ayah mendapat apa2 petanda dalam mimpi. Si ibu dan si ayah menafikan, tiada mendapat apa2 mimpi atau petunjuk.

Hasilnya, Hidayat maklumkan; bayi itu memang diganggu. Ada jin berupa seekor ular melingkari tubuhnya! Jin tersebut sudah lama 'duduk' ditapak rumah yang mereka tinggal sekarang. Walaupun sahabat itu sudah tinggal di situ sejak 2004, namun baru sekarang 'makhluk; itu mahu menunjuk 'belangnya'.

Tambah Hidayat lagi, 'makhluk' itu nak menimbulkan rasa was2 dan ragu dalam diri perawat. Maksudnya, mungkin perawat sudah mengamalkan bacaan yang sewajarnya untuk 'menghalaunya', namun jin yang ditafsirkan sebagai 'kafir totok' oleh Hidayat itu tetap berkeras untuk terus meninggalkan 'menghuni' si kecil itu.

Tambahnya lagi, jin tersebut suka jika timbul rasa ketidakyakinan dalam diri di perawat, contohnya;

"Eh, takkan dah baca 3 Quul pun tak jadi jugak???"
"Aikk... takkan Ayat kursi pun tak boleh juga???" dan lain-lain...

Bahaya juga 'makhluk' ini. Ada juga nak uji2 manusia, apatahlgi perawat! Macam ni punya jin pun ada ka???


Firman Allah dalam surah Al-Jin, ayat 6 bermaksud:

Dan bahawa sesungguhnya adalah (amat salah perbuatan) beberapa orang dari manusia, menjaga dan melindungi dirinya dengan meminta pertolongan kepada ketua-ketua golongan jin, kerana dengan permintaan itu mereka menjadikan golongan jin bertambah sombong dan jahat.



Keistimewaan yang ada pada sahabat saya (Hidayat) ni, dia mampu 'bercakap' dan 'berkomunikasi' dengan makhluk yang mengganggu. Dalam masa dia 'membaca' ayat2 suci al-Quran di telinga bayi itu... dia juga sedang 'berdiplomasi' dgn makhluk itu.

Akhirnya, bayi itu dimandikan dengan air beserta beberapa helai daun sirih. Saya lupa pula nak tanya, kenapa guna daun sirih?

Daun sireh, dicampurkan dengan air, lalu dimandikan bati tersebut.

Sepanjang si kecil itu mandi, tangisannya makin kuat... kasihan sungguh.

Hidayat maklumkan pada si ayah, agar terus bersabar dan berdoa. Jangan sampai 'tewas' dengan ujian dan godaan makhluk itu. Mungkin kerana si ayah turut belajar kaedah perawatan Islam ini, makhluk itu suka untuk 'menguji' beliau.

Nasihat Hidayat, sesiapa jua yang ingin belajar ilmu rawatan Islam ini, perlu 'terjun' sedalam2dalamnya, serta bersedia dengan segala kelengkapan, rohaniah dan jasadiyyah. Perlu bersedia dalam apa jua kemungkinan dan keadaan sekalipun.

Diakhir pertemuan, Hidayat meminta tempoh  7 hari untuk 'menyelesaikan' tugas itu dengan 'jin' tersebut, akibat kedegilannya. Apa yang berlaku antara dia dan jin itu, akan dimaklumkan kemudian. Kami usai hampir Maghrib. Harapan kami, agar si kecil akan beransur pulih...

Teringat saya pada kes 7 tahun lalu. Kes ini berlaku di Balakong Seri Kembangan. Anak kawan kepada sahabat serumah saya telah diganggu makhluk halus. Bayi berumur 4 bulan itu menangis tanpa henti selama 40 hari.

Saya membawa Hidayat untuk melihat dan merawat bayi tersebut. Saya dan abg Amir menjemput Hidayat di flat Pekeliling (kini dah dirobohkan). Kami sampai jam 8.30 malam.

Dalam perjalanan menuju ke Balakong, Seri Kembangan, Hidayat maklumkan, dia berulang alik mandi dan berwudhuk selama 3 kali. Katanya, seperti ada petunjuk...

Sampai di rumah itu, Hidayat mengatakan seolah-olah memang ada 'sesuatu' di sekeliling rumah itu. Menurut ayah si kecil, rumah tersebut milik orang India. Tambah Hidayat, orang India biasa memuja di rumahnya. Jadi tidak mustahil ada makhluk yang turut berada dalam rumah itu.

Beberapa malam sebelum itu, saya dan abg Amir telah ke rumah itu. Tangisan bayi itu cukup nyaring, sehingga kadang2 tak kedengaran suaranya. Kesian saya tengok. Abg Amir dukung si kecil, kemudian diazankan. Terbeliak mata si kecil memandang saya yang berada dibelakang abg Amir. Seolah2 marah dengan tindakan abg Amir itu.

Bayangkan, bagaimana bayi 4 bulan mencelik matanya sebulat bulatnya kepada anda!... Huhu, meremang bulu roma saya ketika itu.

Berbalik cerita bersama Hidayat...

Hidayat mengambil bayi tadi dan mula men'diagnose'... menurut 'bacaan'nya, si kecil telah 'diculik' oleh jin yang bernama Ummu Mildan. Asalnya, jin tersebut cuma nak jadikan si kecil sebagai anak angkatnya, atas dasar kasih dan sayangnya padanya. Jin tersebut sudah lama 'mendampingi' bayi itu sejak dia dilahirkan. Namun, setelah jin itu dicederakan oleh seorang perawat yang datang pada malam sebelum itu, hingga melukakan kakinya, dia mula bertindak ganas.

Taburan garam kasar dan lada hitam pada malam sebelum itu, telah menambah kemarahan jin itu. Lalu, jin itu mengurung si kecil dalam sebuah kurungan yang gelap dan menguncinya dengan 3 'mangga' (mcm solex) yang besar.

Hidayat mula 'berdiplomasi' dengan jin itu. Katanya pada jin itu,

kalau kau sayang pada bayi itu, lepaskan dia, kerana ibu dan ayahnya lebih menyayanginya. Kau tinggal di dunia lain, jangan diganggu hidup sikecil dalam dunia kami ini. Mana mungkin bayi ini dapat hidup di dunia kau yang gelap dan menakutkan itu...

Patutlah bayi itu menangis kerana dia sedang berada dalam dunia yang gelap dan menakutkan!!!

Diplomasi Hidayat nampaknya tidak berjaya... akhirnya, Hidayat melaungkan azan sebanyak 3 kali. Azan yang pertama, merungkai kunci yang pertama, azan yang kedua merungkai kunci kedua dan begitulah pada azan yang ketiga. Akhirnya kesemua kinci tersebut dapat dibuka.

Alhamdulillah, selepas itu, si kecil berhenti menangis. Dengan kuasa Allah. Tampak riang dan syukur di wajah ayah dan ibu si kecil.

Mungkin itu petanda yang dia dapat sewaktu di rumah tadi, iaitu mandi dan berwudhuk sebanyak 3 kali. Akhirnya si kecil lena dalam dakapan ibunya.

Pesan Hidayat agar si ayah dapat mencari rumah lain dan meninggalkan rumah tersebut, untuk mengelakkan kejadian yang sama terus berlaku. Dan lagi, agar diamalkan bacaan ayat2 suci di dalam rumah untuk 'menghalau' penunggu2 yang mendiami rumah.

Itulah keistimewaan sahabat saya, Hidayat. Boleh berkomunikasi dengan 'makhluk halus'. Berkongsi cerita ini bukanlah bertujuan untuk mengaibkan mana-mana pihak, namun sebagai 'ibrah dan pengajaran untuk semua.

p/s: Hidayat aktif dalam rancangan Bapakku.fm yang bersiaran pada hari Khamis, jam 12.00 pagi hingga 4 pagi. Beliau akan mendengar setiap panggilan telefon yang dibuat kepada DJ Bapakku.fm, Isma Halil Hamzah dan akan membuat ulasan akhir. Dengarkan bersama-sama...

2 comments:

Anonymous said...

http://alexalkid.blogspot.com/2012/11/klasindo-exorcist-alat-anti-hantu-alat.html
mgkin ini bisa jadi sebuah solusi jg.

hengky kurniawan said...

maybe if you approve, please visit kingko-beo.blogspot.com

Popular Posts